22 September 2018
TIPS MOTOR

Tips Memilih Knalpot Motor Untuk Tenaga Maksimal


Bagi orang-orang yang suka memodifikasi knalpot merupakan komponen yang wajib diganti, Entah itu dengan knalpot bergaya racing atau menggunakan knalpot motor lainnya. Apalagi bila diganti dengan knalpot bergaya racing. Karena dengan knalpot itu, motor kita bisa mengeluarkan suara yang keren dan tenaga yang dikeluarkan lebih besar.

Memang sekarang ini banyak pemilik motor yang mengganti knalpot kuda besinya mereka dengan knalpot racing agar bisa berlari lebih cepat. Tapi kita harus cermat juga saat akan mengganti knalpot.

Untuk motor bebek,leher knalpot harus diubah terlebih dahulu. Karena aslinya leher knalpot bawaan pabrik bentuknya agak bengkok, jadi harus diluruskan terlebih dahulu sebelum mengganti knalpot. Untuk ukuran pipa knalpot antara motor bebek dan skubek memang memiliki panjang yang sama, tapi untuk ukuran silincer berbeda. Silincer motor bebek ukurannya sekitar 17 cm.

Bila setting mesin motor momoners sudah diubah, ukuran knalpot racing yang baru harus mengikuti besarnya piston. Ini supaya tenaga yang dikeluarkan motor nantinya maksimal. Semakin besar piston, semakin besar juga ukuran pipa leher knalpot. Untuk motor bore up, pipa lehernya knalpotnya berukuran sekitar 23,5 mm - 28 mm.

Selain itu juga, momoners juga harus memperhatikan saringan knalpot. Karena ini termasuk komponen penting untuk knalpot. Sebaiknya punya dua saringan, yaitu pipa dan ram kawat. Untuk skubek ukuran diameter lubang belakang 36 mm. Sedangkan untuk motor bebek, diameternya sedikit lebih besar yaitu 38 mm.

viewed :: 11315
Berita Terkait Lainnya :