29 November 2023
SPORTS MOBIL

Pecahkan Banyak Rekor, Red Bull Harus Bayar Mahal Pendaftaran F1 2024



Mendominasi dalam Formula 1 dan memecahkan banyak rekor ternyata jadi bumerang bagi Red Bull. Tim tersebut menghadapi biaya pendaftaran sebesar 7,4 juta dolar AS (sekira 114,7 miliar) yang harus dibayarkan kepada FIA untuk balapan tahun depan.

Tim yang bermarkas di Milton Keynes ini menampilkan salah satu performa paling dominan dalam sejarah F1 musim ini, dengan para pebalapnya memborong 21 kemenangan dari 22 balapan. Ia mengamankan kedua gelar juara dunia sejak dini.

Perolehan 860 poin melampaui rekor sebelumnya yang dipegang oleh Mercedes dengan 765 poin saat meraih gelar juara dunia pada 2016. Namun, kesuksesan tersebut tidak datang tanpa rasa sakit, dan dalam istilah F1, ini berarti Red Bull menghadapi biaya masuk resmi terbesar yang pernah dibayarkan oleh sebuah tim.

Sejak 2013, sebagai bagian dari revisi Perjanjian Concorde yang mulai berlaku pada tahun itu, FIA mendasarkan biaya pendaftaran untuk setiap peserta berdasarkan jumlah poin yang diperoleh pada musim sebelumnya. Ini awalnya dimulai dengan biaya dasar sebesar 500 ribu dolar ditambah 5 ribu dolar per poin yang dicetak, dengan juara konstruktor membayar 6 ribu dolar.

Angka ini terus meningkat karena inflasi. Untuk F1 2024, biaya dasar mencapai 657.837 dolar, ditambah 6.575 dolar per poin yang dicetak untuk semua tim kecuali juara konstruktor yang harus membayar 7.893 dolar. Dengan perolehan besar Red Bull tahun ini, berarti mereka harus membayar 7.445.817 dolar kepada FIA sebelum 10 Desember agar keikutsertaannya musim 2024 dapat dikonfirmasi.

Skala dominasinya terlihat jelas dengan Mercedes yang berada di posisi kedua, yang mengumpulkan 409 poin, hanya perlu membayar 3.347.012 dolar, sementara Ferrari yang berada di posisi ketiga dengan 406 poin harus membayar 3.327.287 dolar.

Bos tim Red Bull, Christian Horner, mengakui bahwa biaya pemecahan rekor yang dibayarkan timnya sungguh mengejutkan. Tetapi di sisi lain, itu adalah konsekuensi yang tak terelakkan dari skala kesuksesan yang telah diraih timnya pada 2023.

"Maksud saya, ini adalah masalah yang mewah karena kami harus mencetak poin untuk mendapatkan tagihan," katanya kepada Motorsport.com. "Untungnya, itu di luar batas anggaran. Tapi, ya, itu adalah cek besar yang harus ditulis ke FIA."

Red Bull bisa saja membayar lebih besar lagi jika Sergio Perez bisa memberikan lebih banyak lagi selama musim ini, dan tim tidak melewatkan kemenangan di Grand Prix Singapura. Hasil di Singapura tersebut terbukti menjadi satu-satunya balapan yang menghalangi Red Bull untuk menyapu bersih kemenangan musim ini. Namun, hal tersebut tidak membuat Horner merasa kecewa.

Max Verstappen, Red Bull Racing, posisi pertama, merayakan kedatangannya di Parc Ferme

Ketika ditanya apakah ada rasa kesal karena kehilangan kesempatan untuk memenangi setiap balapan, Horner mengatakan, "Tidak. Hal ini membuat Anda merasa rendah hati karena masih ada sesuatu yang harus diperjuangkan, dan ini merupakan pelajaran yang berguna bahwa segala sesuatunya dapat berubah dengan cepat. Singapura adalah akhir pekan yang luar biasa. "Saya tidak pernah memimpikannya (sapu bersih) dan kalian (media) telah bertanya kepada saya sejak balapan ketiga, 'Apakah Anda pikir Anda bisa memenangkan semua balapan tahun ini?  

"Memenangi 21 dari 22 balapan adalah sebuah kegilaan. Bagi Max untuk memimpin lebih dari 1.000 lap, baginya untuk memenangkan 19 balapan, untuk memecahkan rekor McLaren dari tahun '88, untuk memecahkan rekor Seb (Vettel) dari 2013 - rasio kemenangan, semua persentase yang telah ia capai...

"Mobil ini akan tercatat dalam sejarah, tentu saja untuk jangka waktu yang cukup lama sebagai mobil tersukses dalam sejarah Formula 1." Daftar lengkap biaya pendaftaran yang harus dibayar oleh tim untuk tahun depan dapat dilihat di bawah ini:


Sumber : id.motorsport.com

viewed :: 1112
Pasang banner ? hubungi : widipriono@gmail.com

Berita Terkait Lainnya :