27 November 2023
SPORTS MOBIL

Russell Klaim F1 2023 Sebagai Salah Satu Musim Terburuknya



George Russell menilai penurunan performa Mercedes di F1 GP Abu Dhabi menggarisbawahi mengapa ini merupakan salah satu musim terburuk dalam kariernya di ajang balap jet darat. Pebalap Mercedes itu percaya bahwa ia memiliki peluang yang realistis untuk meraih posisi terdepan di Yas Marina setelah memuncaki sesi latihan terakhir pada Sabtu sore, tetapi ia berakhir di urutan keempat dalam kualifikasi - terpaut 0,343 detik di belakang Max Verstappen.

Meskipun Russell menganggap bahwa, secara terpisah, posisi keempat bukanlah hal yang buruk, pebalap asal Inggris itu mengatakan bahwa hasil tersebut mengakhiri "hari yang aneh" karena cengkeramannya memudar di atas mobil W14.

"Hari yang aneh, jujur saja. Saya pikir sebelum akhir pekan ini, kami pasti akan meraih P4,” katanya kepada Sky Sport. "Saya merasa nyaman dengan mobil, tetapi setelah pagi ini, kami terlihat sangat kuat dan kami pikir mungkin bisa meraih pole, tetapi kami keluar di Q1 dan kami tidak memiliki cengkeraman yang sama seperti sebelumnya."

Melihat hasil yang mengecewakan tersebut, Russell sedikit lega karena segera mengakhiri salah satu musim terburuk dalam kariernya. Russell, yang berada di jalur yang tepat untuk finis di urutan kedelapan di klasemen pebalap dengan rekan setimnya Lewis Hamilton P3, melanjutkan, "Saya ingin mengakhiri musim ini dengan baik. Ini mungkin salah satu musim terburuk dalam karier saya dari sisi hasil. Musim ini benar-benar musim yang sulit dan berantakan.

"Saya tidak berpikir bahwa ini bukan karena kurangnya kecepatan. Kami memiliki kecepatan yang sangat kuat di banyak balapan, tetapi tidak pernah meraih hasil itu pada Minggu." Russell tidak memiliki penjelasan lengkap untuk tahun yang sulit tersebut, namun mengatakan bahwa ada beberapa faktor yang menggarisbawahi kurangnya performa yang tidak dapat dikaitkan dengan nasib buruk Mercedes.

Ia melanjutkan, "Ada alasan di setiap balapan (untuk masalah-masalah tersebut), apakah itu saya menabrak dinding (hingga kehilangan posisi ketiga di lap terakhir di Singapura) atau hujan yang turun di Zandvoort di lap yang salah atau mesin yang mogok di Melbourne.

"Itu hanya hal-hal kecil yang bisa Anda katakan 'Mudah untuk memperbaikinya'. Namun, ketika hal itu terjadi sekali atau dua kali, Anda bisa menganggapnya sebagai nasib buruk. Ketika hal itu terjadi mungkin 9, 10, 11 kali sepanjang tahun, itu jelas bukan keberuntungan. "Pada akhirnya, mobil tidak cukup cepat. Kami harus terus mendorong. Ketika persaingan begitu ketat, satu kesalahan kecil saja bisa membuat Anda kehilangan beberapa posisi."

Sumber : id.motorsport.com

viewed :: 163
Pasang banner ? hubungi : widipriono@gmail.com

Berita Terkait Lainnya :