21 November 2023
SPORTS MOTOR

Sasaki: Saya Tak Bisa Memberi Selamat Pada Masia



Ayumu Sasaki menanggapi pernyataan Jaume Masia dan strategi Leopard Racing setelah kehilangan gelar juara Moto3 2023 di GP Qatar, Minggu (19/11/2023). Salah satu momen penting dalam balapan di Losail adalah penentuan gelar Moto3 dengan satu balapan tersisa hingga akhir musim. 

Jaume Masia dan Ayumu Sasaki tiba di Losail sebagai kandidat utama. Pada akhirnya, rider Valencia itu mampu memberikan keseimbangan yang menguntungkannya untuk memenangi mahkota juara pertamanya. Namun, bukan tanpa kontroversi.

Masia ditandai setelah balapan setelah beberapa tindakan agresif. Ketika dia bertemu dengan saingannya dari Jepang di lintasan, yang dari Algemesi melakukan hingga dua 'blok dan operan' di Tikungan 6, yaitu memperpanjang pengereman dan menyebabkan Sasaki kehilangan jalur.

Meskipun yang pertama tampak tak disengaja, namun yang kedua menimbulkan lebih banyak kecurigaan. Alhasil, Masia mendapat peringatan dari para steward atas perilakunya di lintasan. Setelah itu, ia tidak mengulanginya lagi, meskipun kontroversi terus berlanjut.

Ketika Sasaki kehilangan kecepatan dan tertinggal dari pebalap Spanyol itu, ia mendapat perlawanan yang sama kuatnya dari rekan setim Jaume di Leopard Racing, Adrian Fernandez. Sebuah gangguan yang menjadi kunci di Piala Dunia yang tidak terjadi di Valencia.

Setelah balapan, kedua protagonis berbicara tentang apa yang terjadi. Meskipun Masia membuat beberapa pernyataan yang cukup kontroversial, baik terhadap Sasaki maupun terhadap Panel Steward, pebalap Husqvarna Intact GP juga tidak menggigit lidahnya.


Dalam pernyataannya kepada DAZN, menanggapi #5 dalam penilaiannya atas apa yang terjadi, dengan mengatakan bahwa ia tidak dapat memberi selamat kepadanya atas gelar tersebut karena akan memalukan.

"Masia... Sekali atau dua kali ia cukup agresif di tikungan 6," ia memulai dengan mengatakan tentang dua aksi tersebut. "Tapi... (karena) tidak ada yang terjadi. Tiba-tiba rekan setimnya (Adrian Fernandez) datang dari tengah, kami kehilangan segalanya dengan 4 lap tersisa atau semacam itu. Ia menginjak gas di tengah lintasan dan jaraknya makin jauh dengan rombongan terdepan.

"Saya ingin bertarung dengan benar dengan Masia karena, jika dia kalah dengan benar, saya akan memahaminya dan akan memberi selamat kepadanya juga. Jika semuanya berjalan dengan baik di Valencia, semuanya akan baik-baik saja.

“Namun, kalah dengan cara seperti ini, saya merasa tidak kalah dengan cara yang benar. Itulah mengapa saya tidak bisa mengucapkan selamat kepadanya, karena ini memalukan, namun begitulah adanya.”

Jaume Masia, Leopard Racing, Ayumu Sasaki, Intact GP

Sebelum pernyataan ini, juara Moto3 terbaru berkomentar setelah menyandang predikat bergengsi. "Saya sadar (akan peringatan itu), niat saya adalah untuk terus mencobanya. Saya memiliki keinginan yang luar biasa, tetapi pada akhirnya saya menjadi tenang, meskipun dia (Sasaki) juga terus menjadi kotor, jadi sepertinya sangat tidak adil bagi saya,” ungkapnya.

"Dari Malaysia, kami bahkan memiliki strategi agar Adrian Fernandez mengikutinya, dan tampaknya memalukan dan tidak dapat diterima oleh saya bahwa Race Direction membungkuk untuk mengatakan kepada kami bahwa Adrian tidak dapat mengikuti Sasaki, mengatakan kepada kami bahwa ia tidak dapat mengganggunya, bahwa tidak adil, bahwa saya tidak dapat menghalanginya, ketika saya hanya mengikutinya. “Saya tidak tahu apa yang harus saya pikirkan. Pada akhirnya, persetan dengan mereka atau tidak, seorang Spanyol menang dan itulah yang terjadi.”

Sumber : id.motorsport.com

viewed :: 1151
Pasang banner ? hubungi : widipriono@gmail.com

Berita Terkait Lainnya :