20 November 2023
SPORTS MOBIL

Firma Hukum Menggugat Pengusiran Penonton Di F1 GP Las Vegas



Sebuah firma hukum terkenal di Nevada telah meluncurkan tindakan hukum terhadap organisasi Formula 1 GP Las Vegas dan kontraktornya untuk mengupayakan pengembalian uang bagi para penonton. Mereka meminta pembayaran lebih dari 30 ribu dolar AS (sekira Rp462,7 juta) per penonton, dibagi rata antara kerusakan "umum" dan "khusus".

Setelah insiden Kamis (16/11/2023), yang melibatkan Carlos Sainz membuat Latihan Bebas 1 dihentikan, ada penundaan yang cukup lama sementara penutup katup air diperiksa. FP2 seharusnya dimulai pada tengah malam, dan akhirnya dimulai pada pukul 02.30 dini hari. Namun, tempat tersebut baru bisa digunakan kembali pada pukul 01.30 dini hari karena masalah staf dan keamanan.

Pada Jumat, para penonton yang terkena dampaknya ditawari voucher senilai 200 dolar untuk dibelanjakan di tempat penjualan merchandise. Pada Jumat malam, firma hukum Dimopoulos yang bekerja sama dengan JK Legal & Consulting mengajukan gugatan perwakilan kelompok atas nama 35 ribu penonton yang berada di arena pacuan kuda.

Gugatan tersebut menyatakan bahwa "gugatan tersebut menuduh adanya pelanggaran kontrak, kelalaian, dan praktik perdagangan yang menipu terhadap para tergugat," yang merupakan Las Vegas GP dan TAB Contractors Inc, perusahaan yang terlibat dalam pemeliharaan lintasan.

Pengacara utama Steve Dimopoulos, yang terkenal di kota ini untuk kasus-kasus cedera pribadi dan melalui papan iklan dan iklan TV, mencatat, "Kami akan membela hak-hak para penggemar yang melakukan perjalanan jauh dan membayar mahal untuk hadir, namun tidak mendapatkan pengalaman."

Aksi tersebut menguraikan kejadian pada Kamis malam, meskipun secara tidak tepat menyatakan bahwa latihan dilanjutkan pada pukul 03.30 dini hari dan bukan pukul 02.30 dini hari. "Segel penutup lubang got yang seharusnya mengelilingi penutup lubang got dipasang, dikerjakan dan diperiksa oleh tergugat TAB dalam rangka dan ruang lingkup kontrak mereka untuk mengerjakan lintasan yang dimaksud dan membuat lintasan tersebut siap untuk balapan,” ungkapnya.

"Pekerjaan di lintasan yang dilakukan oleh TAB, termasuk memasang penutup lubang got yang gagal dan pekerjaan beton yang menyegel penutup lubang got, diselesaikan hanya beberapa hari sebelum acara 'latihan' dan lintasan tidak dalam kondisi siap untuk balapan pada saat acara berlangsung.”

Dikatakan bahwa "F1 dan/atau kontraktor dan organisasi keselamatannya memiliki kewajiban untuk memeriksa lintasan untuk memastikan bahwa lintasan tersebut aman untuk digunakan oleh para pebalap dan siap untuk balapan untuk acara 'practice run'" dan "gagal mendeteksi kekurangan dan/atau pemasangan yang buruk pada penutup lubang got yang disegel oleh TAB dan gagal memastikan bahwa lintasan tersebut siap untuk balapan untuk acara 'practice run'."

Klaim tersebut juga merujuk pada ketentuan pada tiket, yang menunjukkan bahwa jika acara tersebut dibatalkan dan tidak dijadwalkan ulang, pengembalian dana hingga nilai nominal akan dibayarkan. Klaim tersebut menambahkan bahwa "hingga saat pengaduan ini diajukan, tidak ada peserta dan/atau undangan yang membeli tiket acara 'practice run', dan kehilangan kesempatan untuk menghadiri acara yang sama bukan karena kesalahan mereka sendiri, yang telah menerima dan/atau ditawari pengembalian uang untuk tiket mereka."

Pekerjaan dan diskusi dilakukan untuk memperbaiki penutup lubang got yang longgar pada jalurnya

Gugatan tersebut meminta ganti rugi uang dalam jumlah yang secara adil dan wajar akan mengkompensasi kerugian yang disebabkan oleh para tergugat. "Selain itu, penggugat menuntut ganti rugi atas penderitaan mental dalam jumlah yang akan ditentukan oleh juri yang adil dan masuk akal dengan mempertimbangkan tindakan yang disengaja, sembrono, dan disengaja oleh terdakwa."

Organisasi F1 mengetahui adanya tuntutan tersebut, namun seorang juru bicara menolak berkomentar saat dihubungi Motorsport.com. Seorang juru bicara LVGP mengungkapkan, "Kami tidak dapat mengomentari proses pengadilan. Fokus kami adalah memastikan bahwa para penggemar kami mendapatkan pengalaman yang menghibur di lingkungan yang aman dan nyaman yang selalu menjadi prioritas utama kami."

Sumber : id.motorsport.com

viewed :: 189
Pasang banner ? hubungi : widipriono@gmail.com

Berita Terkait Lainnya :