24 Mei 2020
SPORTS MOBIL

Mengapa Villeneuve Gagal Mengulangi Kesuksesan Ayahnya Di Monaco


Jacques Villeneuve dua kali pergi ke Grand Prix Monako dengan mobil yang bisa menang dan dengan demikian memungkinkan dia untuk meniru prestasi ayahnya Gilles, tetapi sebaliknya dia mengalami dua balapan terburuk di tahun-tahun puncaknya bersama Williams.

Tidak ada keraguan bahwa kemenangannya yang terkenal di GP Monaco 1981 memainkan peran besar dalam legenda Gilles Villeneuve.

Kanada berhasil lolos di barisan depan dan kemudian memenangkan balapan paling bergengsi tahun ini di Ferrari rumit dilengkapi dengan mesin turbo brutal yang masih dalam tahap awal pengembangannya. Itu bukan alat yang ideal untuk menusuk jarum di jalan-jalan kerajaan, namun dia melakukannya.

Ketika putra Villeneuve, Jacques, tiba untuk GP Monaco pertamanya pada tahun 1996, ada banyak antisipasi. Bisa menambahkan bab lain ke cerita?

Anak muda itu tumbuh di kota dan dengan demikian berada di tanah kelahirannya. Dia sudah tahu sirkuit dari acara F3 sebelumnya, dan dia telah melakukan banyak pertempuran jalanan dalam tiga musim di Formula Atlantic dan CART - memenangkan perlombaan Miami IndyCar di pusat kota pada awal 1995.

Dia juga mendapatkan musim F1 rookie-nya dengan Williams berangkat, memulai pole pertama kali di Melbourne dan memenangkan balapan keempatnya di Nurburgring. Dia memberikan waktu yang sulit bagi rekan setimnya yang lebih berpengalaman, Damon Hill. Karena itu, masuk akal untuk mengharapkan penampilan luar biasa darinya.

Alih-alih, GP Monaco Villeneuve yang pertama adalah untuk membuktikan bencana, dan awal keduanya di tahun 1997 adalah sama buruknya, dan kekecewaan terbesar pada musim perebutan gelar. Kedua tahun rekan setimnya mulai dari tiang, menunjukkan bahwa kemenangan ada di sana untuk diambil.


Setelah itu, momen itu berlalu - tidak akan pernah lagi ia pergi ke Monako dengan mobil yang mampu memenangkan balapan. Pada tamasya ketiga dan terakhirnya dengan Williams pada tahun 1998, ia selesai di posisi kelima, dan pada tahun 2001 ia berada di urutan keempat dengan BAR. Itulah satu-satunya saat dia membuat poin.

Jadi apa yang salah ketika dalam dua tahun itu ketika memiliki mobil cepat? Beberapa minggu sebelum perlombaan 1997 saya memintanya untuk mengingat tamasya pertamanya.

"Ini balapan paling sulit dan termudah untuk dimenangkan," jelasnya. "Ini sedikit seperti Indy. Sulit untuk memenangkannya karena mudah membuat kesalahan, jadi tidak selalu yang tercepat yang memenangkannya.

"Jalan di jalan, lebih tepatnya, seperti reli. Anda selalu membayangkan seperti apa sudut itu. Anda tidak pernah mendapatkan garis pamungkas itu, garis pamungkas itu apa pun, karena jalur dari tahun ke tahun sedikit berubah, jalan tingkat grip berubah.

"Kamu tidak pada akhirnya mengetahui trek seperti kamu berada di jalan. Jadi ini balapan yang aneh, akhir pekan yang sulit, maka itu pesta yang hebat pada hari Minggu.

"Saya ingat Monaco ketika saya tidak mengemudi, dan saya hanya berlibur selama akhir pekan balapan, dan itu luar biasa. Ini akhir pekan yang hebat bagi orang-orang yang tidak bekerja, tetapi untuk tim dan pebalap, itu mungkin adalah akhir pekan terburuk.

"Saya pikir set-up bijak kami benar-benar keluar untuk makan siang tahun lalu. Monaco membutuhkan waktu lebih lama daripada trek lain untuk belajar atau untuk mempercepat. Saya tahu itu dari F3, tapi mobilnya jauh lebih sempit. Mobil yang lebih sempit dengan jalan tidak membuat perbedaan, tetapi ketika Anda berada di antara dinding, 20cm lebih membuat perbedaan besar.

"Lintasannya terasa berbeda. Damon cepat, dan dengan bijaksana kami terpaksa pergi ke arah yang sangat, sangat jauh dari apa yang saya pikirkan. Dengan Jock [Clear], insinyur saya, kami memiliki ide yang sangat berbeda untuk ini." pengaturan tahun [1997]. Saya tidak yakin ini akan berhasil, tetapi seharusnya demikian. "

Dia juga menunjukkan bahwa grid itu jauh lebih kompetitif di Monako: "Masalahnya saya berada dalam sedetik dari Damon, yang terjadi di trek lain. Hanya di trek lain Damon lebih cepat sedetik lebih cepat daripada yang lain daripada yang lainnya. Jadi Saya akhirnya mulai dari posisi kedua, tetapi di Monaco, itu menempatkan saya di urutan ke-10.


"Hanya sepanjang akhir pekan yang berat. Aku lelah seperti aku belum pernah di F1. Cara Anda berjalan, Anda tidak memiliki ruang untuk bekerja. Tapi tahun ini sekarang saya tahu bagaimana itu, tidak akan masalah…"

Dari posisi 10 di grid selalu menjadi perjuangan, tapi hujan pada hari Minggu membuka jendela peluang. Itu adalah semacam hari di mana kombinasi kesabaran dan oportunisme yang tepat dapat memberikan hasil.

Namun sedikit yang tepat untuk Villeneuve. Dia menjauhkan mobil dari penghalang di lap awal - banyak yang tidak, termasuk Michael Schumacher - dan karena itu dia melompati urutan. Namun perubahan akhirnya ke ban kering tidak seefektif seharusnya.

"Tidak ada yang bisa saya lakukan. Dalam balapan, masalah lainnya adalah kami terlambat beberapa putaran. Saya ingin mengadu sebelumnya, tetapi itu adalah salah satu dari pertama kali saya mendapat situasi basah / kering, dan mereka tidak memasukkan cukup bahan bakar ke dalam mobil.

"Entah bagaimana datanya tidak berfungsi, jadi tim tidak tahu berapa banyak yang saya gunakan, dan yang bisa saya dengar adalah 'menghemat bahan bakar, menghemat bahan bakar.' Saya mengemudi secepat mungkin, tetapi pada saat yang sama saya mengangkat 50 meter sebelum area pengereman, dan Mika Salo tepat di belakang saya. Dia membalap saya, tetapi saya tidak bisa balapan. "

Dia sekarang dalam kelompok dengan Johnny Herbert's Sauber di depan, dan Tyrrell dari sahabatnya Salo di belakang. Ketika Mika Hakkinen melewati Salo, Villeneuve berada di bawah tekanan yang sekarang menjadi pertempuran untuk tempat kelima.


Perlombaannya akhirnya terungkap ketika kelompok itu datang untuk memangku Forti yang lamban dari backmarker Luca Badoer ketika mereka menuju ke Casino, dan turun ke tangan kanan di Mirabeau.

"Aku frustrasi. Pertama-tama sulit untuk menyalip, tapi aku yakin kamu bisa; mungkin ke chicane, ke Loews, jika orang lain membuat kesalahan. Bahkan di mana-mana, jika orang lain melakukan kesalahan .

"Sesekali saya akan lebih dekat dengan Johnny, dan saya pikir OK dua putaran ini saya akan mencoba, tetapi kemudian saya harus menghemat bahan bakar. Johnny pergi di depan Badoer dan saya harus pergi juga, karena tikungan berikutnya adalah Loews, dan masalahnya adalah aku tidak bisa menyalip siapa pun di sana, karena aku tidak punya cukup kunci pada kemudi.

"Dan Hakkinen akan mencoba untuk melewatiku di sana. Aku tidak punya banyak pilihan, jadi aku memutuskan untuk pergi, tetapi tidak ada cukup ruang begitu Luca memutuskan untuk masuk, jadi kami menyentuh ..."

Itu adalah akhir sore yang menyakitkan, dan denda $ 5.000 untuk Badoer - dan larangan dua ras - tidak banyak mengurangi rasa sakit. Hari itu adalah mimpi buruk yang lebih besar bagi Hill, yang memimpin dengan gaya tertentu hingga mengalami kegagalan mesin. Seperti Villeneuve dia tidak pernah bisa mengikuti ayahnya ke dalam buku-buku sejarah Monako.

Hanya untuk menjalankan garam dalam luka balapan dimenangkan oleh Olivier Panis, yang Ligier memulai empat tempat di belakang Villeneuve di 14 ...

Pada tahun 1997 Villeneuve memiliki rekan setimnya yang baru di Heinz-Harald Frentzen, dan ia dengan cepat meraih posisi atas dengan serangkaian tiang dan dua kemenangan awal di Brasil dan Argentina, sementara orang Jerman itu muncul untuk memenuhi janji yang menarik bagi Williams ketika ia mencetak golnya. kemenangan pertama di Imola.

Monako adalah pertemuan krusial, dan kesempatan bagi kedua pria untuk mempertaruhkan klaim atas tantangan gelar. Tidak berhasil juga.

"Saya akan mengatakan catatan hitam di mana kami khawatir sebagian besar adalah Monako," Villeneuve mengakui ketika kami membahas musimnya akhir tahun itu. "Kami mengacaukan strategi, kami bertaruh besar, dan itu tidak membuahkan hasil ..."


Kali ini latihan dan kualifikasi berjalan jauh lebih baik baginya - tetapi tidak ada persembunyian dari kenyataan bahwa ia tiga persepuluh dari Frentzen, yang mengambil pole. Dia harus puas di posisi ketiga, dengan Schumacher di antaranya.

"Ketiga dalam kualifikasi itu tidak buruk, tetapi setelah kami lolos ke semua musim, rasanya mengerikan," kata Villeneuve. "Tapi saya hanya tertinggal 0,3 detik, yang tidak banyak di trek di mana saya tidak berguna tahun lalu. Dan saya memang mengacaukan putaran kualifikasi saya.

"Jadi waktu putaran ada di dalam mobil, tapi saya membuat kesalahan sendiri. Poin kuat saya di trek itu adalah semua area kolam renang untuk start / finish, dan dalam kualifikasi semua pangkuan saya membuat kesalahan di area di mana saya cepat sepanjang akhir pekan.

"Saya tidak tahu mengapa - saya sendiri membuat kesalahan, itu terjadi, dan saya menerimanya. Saya telah melihat bahwa saya telah dikritik karena memiliki pertunjukan yang buruk dalam kualifikasi, tetapi biasanya yang ketiga tidak terlalu buruk pula. .. "

Seperti yang dia katakan, itu bukan tempat yang terlalu buruk untuk memulai, dan sejarah sering menunjukkan bahwa mulai di garis balap membantu mendorong kualifikasi tempat ketiga melewati yang kedua dalam perjalanan ke Ste Devote.

Namun, saat lomba mulai mendekat, hujan mulai turun. Itu mereda untuk sementara waktu, tetapi hujan masih di udara, dan jalurnya basah. Schumacher melakukan lap pengintaian akhir yang sangat terlambat, dan memutuskan untuk memulai dengan basah, setelah juga menyesuaikan sayapnya untuk downforce yang lebih banyak.

Namun tim Williams mengambil keputusan yang tak terduga untuk memulai baik Frentzen dan Villeneuve dengan apik - pada masa itu tim menggunakan layanan cuaca mereka sendiri, dan info yang diterima sedikit berbeda…

Agar adil, McLaren, yang berbagi ramalan yang sama, menempatkan Hakkinen pada slicks - tetapi setidaknya tim melakukan lindung nilai dengan memberikan perantara David Coulthard.

Bahkan sebelum mobil pergi untuk putaran pemanasan terakhir mereka, hujan turun dengan benar sekali lagi, dan lintasan basah kuyup. Jadi bagaimana dengan keputusan yang menentukan itu?

"Yang terakhir memutuskan adalah pengemudi, dia membuat panggilan terakhir," Villeneuve mengakui. "Tapi kamu duduk di mobil, di bawah pohon, kamu tidak bisa melihat langit, ada payung ... Tidak benar-benar basah di garis start / finish, tapi basah di Kasino. Jika seseorang memiliki menyaksikan layar ketika Michael sedang melakukan putaran terakhirnya, maka kita akan tahu.


"Kami berada dalam situasi 50:50. Saya tergoda untuk pergi dengan ban perantara, tetapi kemudian hujan berhenti. Jadi saya berpikir. 'Anda harus berani, ambil risiko, dan mungkin membayar.'

"Tepat ketika kita pergi ke pangkuan formasi, hujan mulai turun lagi, jadi aku tahu kita kacau. Tapi sudah terlambat ..."

Ketika mobil melaju ke grid, Villeneuve tahu dia dalam masalah.

"Saya berada di radio bersama Jock dan saya bisa saja masuk dan mengganti ban, tetapi pada saat itu kami pikir kami mengambil risiko, kami mungkin akan pergi jauh-jauh.

"Lagi pula, kita akan mulai dari yang terakhir, jika kita masuk ke pit, kita mungkin juga benar-benar mengambil risiko. Setelah Anda bertaruh, Anda pergi sepenuhnya. Saya mungkin akan jatuh juga. Mobil itu sangat bagus dalam keadaan kering, tetapi itu tidak akan bekerja dengan baik di basah. "

Kedua pebalap Williams itu kebanjiran di awal. Villeneuve berjalan dengan susah payah sebisa mungkin - dan berhasil entah bagaimana tetap berada di trek ketika orang lain menabrak hambatan atau satu sama lain, termasuk pebalap McLaren Hakkinen dan Coulthard, dan Hill di Arrows. Setelah hanya beberapa putaran, ia berhenti untuk perantara, dan jatuh ke tempat terakhir.

"Itu mengerikan. Tidak ada yang bisa Anda lakukan, itu hanya geser dan geser. Yang paling penting saya tahu itu adalah kesalahan besar, tetapi Anda tidak dapat memutar balik waktu.

"Itu tadi, 'Bugger, sepanjang akhir pekan dibuang sekarang.' Anda masih dapat mencoba untuk menyelamatkan beberapa poin, yang kami coba, tetapi gesekan itu jauh lebih kecil daripada sebelumnya. Dan kami adalah bagian dari gesekan! "

Setelah dijilat oleh pemimpin ras Schumacher, Villeneuve pensiun dengan kerusakan berkelanjutan dalam kontak sebelumnya dengan penghalang, dengan hanya 17 putaran berjalan. Frentzen kemudian jatuh. Meskipun sering memiliki mobil terbaik, Williams belum pernah menang di Monako sejak Keke Rosberg menang pada tahun 1983 ...

Schumacher mendominasi balapan dengan gaya luar biasa, menempatkan dirinya memimpin kejuaraan dengan 24 poin dari 20 pemimpin sebelumnya, Villeneuve. Pebalap Kanada itu bangkit kembali, dan ia akhirnya akan memenangkan gelar tahun itu setelah pertarungan dramatis dengan pebalap Ferrari di Jerez. Sepanjang jalan ia menempatkan Frentzen dengan mantap di tempatnya.

Villeneuve saat itu tidak tahu bahwa ia tidak akan pernah lagi memiliki mobil yang kompetitif seperti model FW18 dan 19 yang ia nikmati selama dua musim pertamanya yang luar biasa, ketika ia mencatat kemenangan atau naik podium di 13 sirkuit yang berbeda. Monako akan tetap menjadi kegagalannya yang paling menyakitkan selama dua tahun itu.

Sumber : www.motorsport.com

viewed :: 1188

Berita Terkait Lainnya :