23 Mei 2020
SPORTS MOBIL

Renault Ingin Kontrol Gaji Pengemudi F1 Yang Lebih Besar


Ketua Formula 1 Renault Cyril Abiteboul mengatakan perlu ada "alasan" yang lebih besar dari tim atas gaji pengemudi di tengah pembicaraan yang sedang berlangsung tentang membuat olahraga lebih berkelanjutan.

Tim F1 saat ini sedang dalam diskusi mengenai peningkatan kontrol biaya untuk masa depan setelah pandemi COVID-19, dengan fokus pada pengurangan anggaran sebesar $ 145 juta yang mulai berlaku tahun depan.

Proposal cap anggaran asli diumumkan Oktober lalu membuat sejumlah pengecualian seperti gaji pengemudi, tetapi beberapa bos tim F1 sangat ingin melihat mereka termasuk untuk mencegah mereka berputar.

Managing director Renault F1 Abiteboul menegaskan bahwa diskusi mengenai gaji pengemudi adalah bagian dari pembicaraan yang sedang berlangsung antara tim mengenai pengendalian biaya, yang banyak berharap untuk diselesaikan dalam waktu dekat.

Abiteboul mengatakan bahwa meskipun ada kerumitan yang ditambahkan karena sifat hukum dari kontrak pengemudi individu dan lamanya kesepakatan mereka, dia merasa penting bagi masa depan F1 untuk mengendalikannya di era batas anggaran.

“Ini bagian dari perdebatan, bagian dari apa yang ada di meja, [tetapi memiliki] kompleksitas legalitas tambahan, karena kita perlu memastikan bahwa itu legal, dalam arti bahwa kita perlu memastikan bahwa itu dapat diberlakukan,” kata Abiteboul di Sky Sports F1.

“Dan juga kompleksitas ekstra yang kamu miliki dari beberapa driver yang sudah memiliki kontrak jangka panjang - jadi selamat kepada Max [Verstappen] dalam hal itu.

“Tapi saya pikir jika kita perlu membuat pengecualian untuk sistem yang akan sehat, dan penting untuk keberlanjutan olahraga, saya pikir kita masih perlu melakukannya.

“Kita seharusnya tidak memiliki satu individu tertentu, satu situasi tertentu, dalam kasus Anda saat ini kontrak Max atau kontrak Charles [Leclerc] dengan Ferrari, untuk memblokir suatu proses jika itu adalah proses yang tepat.

"Kami pikir membawa sedikit alasan tentang gaji pengemudi ketika sejumlah orang akan diberhentikan karena batasan anggaran akan masuk akal."

Ricciardo dipahami sebagai salah satu pebalap dengan bayaran tertinggi, setelah meninggalkan Red Bull untuk Renault pada akhir 2018.

Dia akan bergabung dengan McLaren tahun depan, meninggalkan kursi kosong di Renault bersama Esteban Ocon, yang ditandatangani hingga akhir 2021.

Sumber : www.motorsport.com

viewed :: 127
Berita Terkait Lainnya :