07 Juli 2019
HEADLINE MOBIL

Pasar Mobil Mewah Terjun Bebas, Ini Penjelasan Importir Umum


Pasar mobil mewah seperti supercar mengalami penurunan yang signifikan. Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan bahwa pada Mei 2019 nilai impor salah satu komoditas yakni sportcar atau kendaraan berkubikasi mesin di atas 2.000 cc mengalami penurunan signifikan yakni dari US$10.352.333 menjadi US$1.086.866 atau minus 89,48 persen dibanding dengan bulan sebelumnya.

Presiden Direktur PT Prestige Image Motorcars, Rudy Salim menilai bahwa penurunan nilai impor berbanding lurus dengan penurunan penjualan segmen kendaraan mewah. Dia tidak menampik bahwa hal tersebut merupakan dampak dari kenaikan pajak impor (PPh) dan pajak kendaraan mewah (PPnBM).

"Penurunan tersebut tidak mengejutkan karena sudah terjadi sejak 2014. Kenaikan PPnBM mencapai 150 persen dan pajak impor 10 persen pada kendaraan mewah berdampak pada penurunan penjualan mobil mewah hingga 80 persen," ujarnya kepada Bisnis.

Alhasil, dia pun menolak asumsi yang berkembang di masyarakat bahwa impor kendaraan mewah jadi penyebab defisit transaksi berjalan negara. Pasalnya, kontribusi impor kendaraan mewah tidaklah signifikan terhadap defisit tersebut.

"Kami sudah menerima kalau pajak-pajak dinaikkan pasti menurunkan penjualan mobil mewah, jadi jangan lagi dikambinghitamkan jadi penyebab defisit," imbuhnya.

Rudy juga mengimbau masyarakat tidak memaksakan diri untuk memiliki mobil mewah sekadar hanya untuk bergaya. Menurutnya, setiap pemilik mobil mewah harus menanggung beban perawatan yang tidak murah dan bertanggung jawab pada pembayaran pajak sesuai dengan regulasi yang berlaku.

Sumber : otomotif.tempo.co

viewed :: 142
Berita Terkait Lainnya :