10 Juli 2018
HEADLINE MOTOR

Harley-Davidson Beberkan Alasan Keluar Dari Amerika Serikat


Harley-Davidson (HD) telah mengumumkan rencana untuk memindahkan produksinya ke pabrik mereka di luar Amerika Serikat. Keluarnya HD dari Amerika Serikat ternyata disebabkan oleh banyak faktor.

Seperti dilansir dari Torontostar, perang perdagangan terakhir di antara Amerika Serikat dan Uni Eropa (EU) telah mengungkapkan beberapa komentar pedas di antara beberapa buah pihak utama dalam industri sepeda motor dan juga Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

Apa yang lebih penting adalah bahwa hal itu menghasilkan peningkatan tarif pajak pada sepeda motor buatan AS oleh Uni Eropa, dari 6%, hingga 31% - peningkatan sebesar 25%. Oleh karena itu, Harley-Davidson memutuskan untuk lebih meningkatkan produksi di instalasi instalasi internasional mereka di luar negeri.

Trump menyatakan dengan jelas dan Harley-Davidson membalas dengan mengatakan bahwa peningkatan tarif sebesar 25% itu akan membebani perusahaan bersangkutan dan satu-satunya langkah yang mapan pada waktu ini adalah untuk memindahkan produksinya ke pabrik yang telah mereka bina di negara-negara seperti Thailand, Australia, Brasil, dan India, untuk memastikan mereka terus beroperasi.

Washington memberlakukan tarif, Uni Eropa merespons dengan cara yang sama dan itu adalah sepeda motor “buatan Amerika” Harley-Davidson yang pindah keluar dari wilayah AS untuk melarikan diri dari perang dagang ini, lari dari kemarahan Donald Trump.

Harley-Davidson adalah perusahaan Amerika yang bereaksi terhadap perang dagang yang diluncurkan oleh Donald Trump. Pabrikan sepeda motor “made in USA” mengumumkan Senin 25 Juni niatnya untuk merelokasi sebagian dari produksinya. Dia ingin melarikan diri dari tarif yang baru-baru ini diperkenalkan oleh Brussels sebagai tanggapan atas pajak impor baja baru AS (25%) dan aluminium (10%) Eropa.

Puluhan produk yang dibuat di Amerika Serikat, termasuk tembakau, bourbon, jins dan sepeda motor, dipengaruhi oleh langkah-langkah baru ini, yang mulai berlaku pada 22 Juni. Dan yang sudah memiliki konsekuensi serius pada biaya produksi mereka. Menurut Harley-Davidson, beban yang diterapkan pada kendaraan roda dua yang dijual di Eropa telah meningkat dari 6% menjadi 31%, sehingga mendorong kenaikan harga per unit menjadi 1.882 euro.

Bagi pabrikan, sangat mendesak untuk bertindak: Eropa menjadi pasar kedua merk tersebut, di belakang Amerika Serikat. Pada 2017, Harley-Davidson menjual hampir 40.000 sepeda motor lebih 242.000 di dunia.

Daripada dilanda kerugian, diperkirakan antara USD 90 dan USD100 juta setahun, pabrikan itu akan merakit produknya untuk benua Eropa di luar AS: Brasil, Australia, India atau Thailand, di pabrik-pabrik merk yang berbeda di dunia. Perpindahan ini memakan waktu 9 hingga 18 bulan.

Sumber : autotekno.sindonews.com

viewed :: 1142
Berita Terkait Lainnya :