17 April 2018
HEADLINE MOBIL

Kehadiran Taksi Online Pangkas Penjualan Mobil?


Transportasi online saat ini menjadi tren yang sedang berkembang di Indonesia. Namun ternyata hal tersebut diprediksi akan memangkas penjualan di industri otomotif Indonesia.

Seperti yang disampaikan Wakil Kepala Bidang Penelitian Lembaga Penelitian Ekonomi Manajemen Universitas Indonesia (LPEM-UI), Kiki Verico, hal tersebut dapat terjadi karena transportasi online dirasa kebanyakan orang mempermudah mobilitasnya sehari-hari.

"Mereka mikir, ya kita kan infrastruktur makin baik, share car makin banyak ya mereka berpikir langganan online saja, untuk suaminya saja, misalnya, untuk istrinya naik mobil," ujarnya kepada wartawan, di Jakata.

Hal itulah yang membuat orang pada akhirnya tidak berpikir untuk membeli tambahan kendaraan. "Jadi insentif punya mobilnya makin sedikit," kata Kiki.

Lanjut Kiki mengatakan, tren tersebut bukan hanya terjadi di Indonesia. Hampir di seluruh dunia perkembangan tren ekonomi digital seperti transportasi online mempengaruhi keinginan orang untuk membeli kendaraan kedua atau ketiga.

"Nah ini sebetulnya dasarnya adalah technoligical distraction yang terjadi di Indonesia dan seluruh dunia sebetulnya sih bahwa digital ekonomi ini membuat hidup orang semakin mudah dan orang semakin kurang berpikir untuk memiliki barang," lanjutnya.

"Di Jepang sekarang juga terjadi seperti itu, anak-anak muda di Jepang kan itu sudah less insentif untuk memiliki kendaraan kedua dan ketiga, karena mereka kan formalkan (orang yang punya pendapatan tetap), bisa memiliki kendaraan kedua dan ketiga, kenapa? Dia cukup satu saja karena dia pakai kendaraan cukup Sabtu dan Minggu sama keluarganya, Senin sampai Jumat mereka pakai online, jadi itu yang mempengaruhi," tambah Kiki.

Bahkan bukan hanya masalah transportasi dari mulai tempat tinggal sampai beli makanan pun banyak yang menggunakan jasa online, karena kemudahan tersebut.

"Sekarang mau sewa apartemen apa segala macam itu gampang sekali, kemudian transportasi ada transportasi online, kemudian beli makan juga, akhirnya orang tuh memiliki barang berkurang, termasuk kendaraan tadi," papar Kiki.

Sumber : oto.detik.com

viewed :: 1176
Berita Terkait Lainnya :