27 Juni 2019
SHOWROOM MOTOR

Honda Tiger Revo, Tantangan Bermain Pelat


Modifikasi beraliran klasik ternyata masih terus diminati pecinta modifikasi tanah air. Ini bisa dilihat dari ubahan Honda Tiger Revo milik Tomy Lesmana. Pria ini, punya titel dr.Sp.B,KBD, alias dokter bedah di salah satu rumah sakit di Surabaya, Jawa Timur.

Ubahan bergaya bobber dan tidak menghilangkan kesan klasik, adalah permintaan utama sang dokter. "Aliran klasik sangat kuat jika dipadukan aliran bobber. Makanya saya minta pada rumah modifikasi Tom's Art," aku dokter muda ini.

Meskipun sama-sama bernama Tomy, tetapi Tomy sang modifikator merasa tertantang dengan permintaan dokter Tomy. Wajar saja, lantaran Tomy sang modifikator hampir nggak pernah bermain pelat besi. Tapi, lebih cenderung ke fiberglass.

"Bisa tidak bisa, harus dicoba, bedanya hanya pada bahan dasarnya saja. Sebagai langkah awal, sub frame dipotong sedikit menyesuaikan kebutuhan. Selain itu ada penambahan pipa besi setebal ukuran sub frame di bagian kanan dan kiri," beber modifikator yang suka musik aliran metal ini.

Sub frame tadi, dimaksudkan supaya tampilan lebih menonjok dari sebelumnya. Penambahan tersebut, didukung dengan tangki Benli yang ukurannya lebih besar dan terlihat klasik.

"Pemasangan tangki tinggal pasang, dudukannya sama seperti Tiger. Hanya saja, karburator terbentur tangki. Solusinya, tangki musti dikepras menyesuaikan karburator," beber bapak dua anak ini.

Bagian bodi sudah beres, tapi urusan kaki-kaki justru makin ribet lantaran si pemilik enggan memakai monosok yang diadopsi Suzuki GSX 600. "Harus bikin dudukan untuk double sok. Sekalian setting sudut kemiringan yang ketemu sekitar 45 derajat. Selain itu, as arm juga butuh yang lebih panjang," imbuhnya dari workshop di Jl. Rungkut Menanggal Harapan, Blok B/32, Surabaya.

DATA MODIFIKASI
Ban depan : Batllax 130/55-17
Ban belakang : Batllax 190/55-17
Pelek: Suzuki GSX 600
Sok depan : Honda CB 
Tom's Art: 0816-1527-1271   (w33)



viewed :: 113146
Berita Terkait Lainnya :